Jalak Budha

10590558_1712292255668741_9142982091114899016_n

Mahar : ?,- (TERMAHAR) Tn. J, Bandung


 
  1. Kode : GKO-255
  2. Dhapur : Betok/Jalak Budha
  3. Pamor : Sanak
  4. Tangguh : Singosari/Kabudhan (Abad XI)
  5. Sertifikasi No : 37/MP.TMII/I/2018
  6. Asal-usul Pusaka : Temuan Sungai Musi
  7. Keterangan Lain : keris tindih, lumayan wutuh, hulu asli memfosil

 

Ulasan :

JALAK BUDHA, agaknya fauna yang pertama kali menginspirasi para Empu keris pada zaman dahulu adalah burung jalak. Dari temuan keris yang dianggap paling tua, hanyalah keris berdhapur Jalak yang dianggap melambangkan burung ocehan yang dekat dengan kaum petani itu. Secara umum, dhapur jalak merupakan salah satu keris lurus yang ukuran bilahnya lebar, panjangnya sedang, bagian sor-soran keris jalak biasanya agak tebal, gandiknya polos dengan pejetan dangkal dan biasanya memiliki sogokan rangkap – depan dan belakang.

FILOSOFI, konon menurut Serat Pustaka Raja Purwa penciptaan dhapur Jalak diawali dengan titah Prabu Sri Samaratungga dari kerajaan Mataram Budha di Jawa bagian Tengah, yang mendapatkan wangsit dari hasil perenungannya. Dalam kontemplasi tentang segala hal yang dilihat oleh sang Prabu sehari-hari, Baginda menyimpulkan, agar rakyat di kerajaannya dapat hidup makmur dan sejahtera maka harus memuliakan burung Jalak – yang saat itu memang dianggap sebagai burung yang dekat dan banyak membantu kaum petani. Dikisahkan pula, sejak muda kegemaran sang Raja Budha adalah blusukan  berkelana mengelilingi seluruh penjuru atau pelosok negeri – melihat dengan mata kepala sendiri keadaan rakyatnya. Raja tidak mau hanya menjadi atasan yang hanya mendapat laporan dari para bawahan semata, tetapi ingin terjun langsung di lapangan. Untuk itu, kadang sang Raja menyamar menjadi rakyat biasa, untuk dapat menyelami isi hati para kawula di pedesaan.

Baginda kemudian meminta para empu keraton untuk menciptakan keris dengan mengambil bentuk maknawi burung Jalak. Maka dengan melalui proses pengendapan batin yang dalam, maka terciptalah sebuah keris dhapur Jalak – yang nantinya disebut Jalak Budha. Sang Raja kerajaan Mataram Budha itu sangat bersuka cita sekali dengan keris yang tercipta oleh para Empu keraton. Sejak itu sang Prabu memaklumatkan keris pancer dhapur Jalak Budha sebagai keris pusaka negara. “Reungeunta i sakweh kita, sun maule Sang Jalak Budha dadyeka raksa ri nagara” titah Pabu Sri Samaratunga pada tahun 820 M, yang artinya – kurang lebihnya : “Dengarkanlah olehmu semua, aku muliakan Sang jalak Budha menjadi penjaga negara”.

Sejak saat itu banyak empu pandhe yang membuat putran dari pusaka Sang Jalak Budha itu. Ciri khas yang menonjol pada Jalak Budha – selain sogokan rangkap yang tipis, gandik polos dan pejetan dangkal, adanya pametuk (semacam gelang bersusun di bawah ganja). Jadi keris Jalak Budha, bila dipasangi deder atau ukiran (hulu), tidak perlu menggunakan mendak diantaranya.

salah satu ciri khas keris kabudhan adanya methuk iras

Seperti apa bentuk maknawi burung Jalak dalam keris? Ini jelas terlihat dari ricikan yang tertera pada bilahnya, yang secara keseluruhan menggambarkan profil kepala burung Jalak. Pejetan menggambarkan bentuk dahi, sogokan bagian depan melukiskan paruh atas, sedangkan sogokan bagian belakang membentuk paruh bagian bawah dan leher sang burung.

Keris Sang Jalak melambangkan kebersamaan Raja beserta para penggerak negara selaku pelindung seluruh rakyat petani beserta kehidupan agrarisnya, selayaknya burung jalak yang selalu mengajarkan kepada seluruh jajaran negara, mulai dari pangeran, patih, adipati, mantri, dhyaksa, akuwu, demung, buyut, hingga para luruh dan bekel untuk menjiwai tauladan dari kehidupan burung jalak. Keris Sang Jalak adalah penjaga negara, karena melambangkan dinasti kerajaan Mataram Budha yang bersumpah menegakkan tugasnya sebagai pengayom para kawula tani. Seperti titah Prabu Sri Samarotungga, bahwa jika ada bangsawan dan priyayi yang semulia Dewa Brahma, sepandai Dewa Wishnu, sesakti Dewa Shiwa, ataupun sekaya Dewa Kuwera, namun ia tidak mengayomi para kawula, melainkan hanya menyia-nyiakannya saja, maka tak lain hanya benalu parasit, yang lebih hina dari lalat dan serangga nakal yang suka menganggu kerbau.

TANGGUH KABUDHAN, walaupun keris budha (jalak dan bethok) dan tangguh kabudhan dikenal masyarakat secara luas, namun jarang sekali dimasukkan dalam buku-buku yang memuat soal tangguh (perkiraan jaman pembuatan). Bahkan buku-buku soal tangguh versi sebelum kemerdekaan seperti ‘Serat Panangguhing Duwung‘ karya Mas Ngabehi Wirasoekadga, Abdi Dalem Mantri Pande di Surakarta hanya mencatumkan permulaannya mulai dari Pajajaran hingga akhir Surakarta. Sedangkan mengenai tangguh kabudhan itu sendiri setidaknya terdapat dua pengertian yang dipahami, yaitu pertama diartikan saat agama Budha berkembang di tanah Jawa dan yang kedua diartikan sebagai zaman budo yang menandakan zaman baulah atau zaman yang tidak bisa diperkirakan dengan tepat rentang waktunya.

Tangguh Kabudhan (akhir) keberadaan keris sedikit terkuak dan mulai dapat dilacak melalui berbagai temuan artefak yang terpendam di aliran sungai, sawah, bekas makam kuno dan lain sebagainya. Pada umumnya artefak keris yang dijumpai masih sangat sederhana dan dirasa kental membawa pola bentuk dasar DNA nya berupa kadga, yaitu seperti senjata tikam berbentuk pendek, tebal dan lebar mirip belati.

Untuk ukuran keris-keris temuan yang lama terpendam di dasar sungai ratusan bahkan ribuan tahun, bilah keris ini masih bisa menunjukkan jati diri aslinya dan cukup ‘ampuh’ menahan gerusan waktu dan dahsyatnya serangan gelombang alam. Karakter material besi lokal asli Nusantara sangat terasa pada bilah ini. Orang tua jaman dahulu menyebutnya dengan wesi kucur (besi tuang?). Dalam buku Serat Cariyosipun Para Empu ing Tanah Jawi, 1919; kutipan berbentuk tembang Sinom: Ing ngulet dadi satunggal/ warna telu dadi siji/ wus adate jaman Buda/ mengkono yen karya keris/ tan kaya jaman mankin/ dhewe-dhewe yen namasuh/mulane wijang-wijang/ pamor wesi waja pinggir/ nora kaya jaman Buda kaya malela …. Maksudnya kira-kira begini: dicampur jadi satu/ tiga bahan menjadi satu/ sudah menjadi kebiasaan jaman budha / begitulah jika membuat keris/ tidak seperti jaman sekarang/ disusun terpisah-pisah saat menempa/ maka tampak terpisah besinya/ pamor besi dan baja di pinggir/ tidak seperti ketika dahulu jaman budha seperti besi malela.

Pasir besi dalam bahasa Jawa disebut wedhi malela atau wesi malela. Hampir sepanjang pantai selatan pesisir jawa, mulai dari barat Jogjakarta, Kutoarjo sampai ke Pelabuhan Ratu di Jawa Barat banyak ditemukan pasir besi ini. Ada tiga jenis besi malela, yakni besi malela hitam, besi malela kendaga dan besi malela pusuh. Malela hitam wujudnya bila diproses dengan warangan akan tampak bahwa besi itu bersifat memasir atau seperti pasir, besi malela kendaga bila diproses atau besinya diputihkan dengan cairan asam akan tampak kristal-kristal seperti gula pasir berbentuk kotak-kotak kecil. Pendapat lain, besi malela kendaga adalah besi yang jika dirawangi berwarna coklat tanah (oker) namun jika dilhat di bawah terik matahari ada nuansa semburan emas (seperti di-brom). Sedangkan besi malela pusuh akan tampak berserat atau mrambut (seperti rambut). Pamor dari besi-besi ini biasanya muncul secara kebetulan dalam proses tempa (pamor tiban). Berbeda dengan besi jaman Mataram yang sudah berbau Eropa dengan teknik smelting atau pemurnian yang lebih modern.

Seperti yang dapat kita lihat bersama, bentuk keris ini masih sangat sederhana, demikian juga material besi malela hitamnya dengan condong leleh (derajad kemiringan) agak tegak masih terasa membawa bentuk pola dasarnya, yakni kadga. Meskipun masih tergolong sederhana tapi sudah memperlihatkan tiga bagian pokok dari sebuah keris, yaitu gagang, gonjo, dan bilah.

Keistimewaan pada keris ini, gagang kayu yang ada masih menempel aslinya, dimana tampak mulai memfosil. Meski begitu mampu terbukti dan masih sanggup untuk setia menyertai hingga saat ini. Bentuknya yang imajiner cukup menyulitkan untuk membayangkan bentuk aslinya. Bagian gonjo dan bilahnya memiliki tingkat kerapatan yang presisi, yang bisa digunakan sebagai salah satu penanda keaslian keris temuan dengan keris yang sengaja ditanam. Ciri lain keris kabudhan adalah antara bilah dan hulu dipisahkan dengan methuk (seperti cincin) yang menjadi satu (iras). Kemudian jika diperhatikan dengan seksama pada bilahnya sudah terdapat ricikan berupa tikel alis dan pejetan. Walaupun bisanya keris kabudhan yang tanpa sogokan sering digolongkan dhapur bethok, dengan melihat ricikan yang ada dan bentuk yang lebih ramping daripada betok yang cenderung lebih lebar dan pendek menurut hemat penulis lebih cocok diklasifikasikan dhapur jalak. Dan yang tidak kalah pentingnya, pemilihan sarung sengaja menggunakan bahan kulit ular, dimana akan lebih lunak dan lembut jika harus bergesekan tanpa melukai bilahnya itu sendiri apabila dikeluar-masukkan.

bagian hulu keris yang sudah mulai memfosil

PAMOR SANAK, atau nyanak (samar) adalah penamaan terhadap sejenis pamor yang tidak jelas kesan pembacaannya, baik melalui penglihatan maupun perabaan. Sebilah keris atau tombak yang diperkirakan mempunyai pamor sebelumnya, tetapi pamornya kemudian tidak terlihat jelas dan apabila dirabapun tidak jelas konturnya, dapat disebut pamor sanak. Pemahaman lainnya pamor sanak berasal bahan pamor yang tertua dimana terdiri dari dua atau beberapa senyawa besi yang berbeda. Senyawa besi yang tidak murni dan  berbeda komposisi unsur-unsurnya itu yang biasanya didapatkan dari daerah yang berbeda pula. Karena proses ‘reaktif’ dari tempa dan pemanasan menghasilkan alur-alur samar, seperti contohnya banyak diketemukan pada keris-keris sajen.

Dialih-rawatkan (dimaharkan) sesuai dengan foto dan deskripsi yang tertera.


Contact Person :
 

Griyokulo Gallery Jl. Teluk Peleng 128A Kompleks TNI AL Rawa Bambu Pasar Minggu Jakarta Selatan

Facebook : Griyo Kulo SMS/Tlp/WA : 0838-7077-6000 Pin BB : D403E3C3  Email : admin@griyokulo.com

————————————

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.